Banner Bawah Utama

Pj Walikota : Perayaan Imlek Jadi Salah Satu Objek Wisata Lokal

Pj Walikota : Perayaan Imlek Jadi Salah Satu Objek Wisata Lokal

Kotamobagu,PilarSulut.com – Pejabat  Walikota Kotamobagu Muhammad Rudi Mokoginta menghadiri acara malam perayaan tahun baru Imlek 2569 bersama masyarakat Kotamobagu keturunan Tiong Hoa, di Klenteng Tian Shang Shen Mu Khung, Kelurahan Mongkonai Kecamatan Kotamobagu Barat. Nampak, perayaan tahun baru Implek ini buka hanya dihadiri warga Keturunan Tiong Hoa namun, warga Kotamobagu dari berbagai suku turut menyaksikan perayaan tersebut. Kamis (15/2).

Sesuai penanggalan kalender china tahun 2018 ini merupakan Tahun Anjing Tanah, olehnya melalui Imlek ini Wali Kota Muhammad Mokoginta berharap untuk Kotamobagu sendiri masyaraktnya hidup rukun,aman dan tenteram serta rezeki berlimpah.

“Harapan saya untuk imlek ini, berkat kita melimpah dan untuk kotamobagu masyarakatnya aman, tenteram bisa hidup rukun dan bahagia serta rezekinya melimpah,” ucapnya.

Perayaan imlek sendiri tentunya identik dengan perayaan  Cap Go Meh oleh umat Tri Dharmadi Kotamobagu yang dilaksanakan 15 hari pasca Imlek, terkait hal ini Mokoginta mengatakan akan memberikan suport serta dukungan penuh, tergantung umat apakah akan merayakan secara besar-besaran atau sederhana.

“Terkait Cap Go Meh tergantung umat Tri Dharma akan merayakan besar-besaran atau sederhana saja, yang pasti Pemerintah Kotamobagu mesuport penuh, ini adalah salah satu daya tarik wisata yang sedang kita galakkan, apalagi wisatawan yang datang di Sulut kebanyakan wisatawan dari china,” ujar Mokoginta.

Sementara itu menanggapi hal tersebut, Suyono Wijoyo atau lebih akrab dengan Ko Fa sebagai salah satu tokoh masyarakat etnis Ting Hoa di Kotamobagu mengatakan sangat bangga karena perayaan yang bisa dibilang sudah menjadi acara rutin tahunan di hadiri unsur Pemerintah dalam hal ini Wali Kota Kotamobagu, yang sekaligus memberikan suport dan dukungan penuh.

“Selaku umat yang merayakan imlek tentunya satu kebanggan bahwa pemerintah kotamobagu sangat mensuport, apalagi dengan hadirnya kedatangan Wali kota, sehingga acara ini bisa dikatakan sudah menjadi acara rutin yang bisa dinikmati masyarakat kotamobagu,” ujarnya.

Lebih lanjut dikatakan, sama seperti yang dikatakan Wali Kota harapan untuk tahun anjing tanah ini, akan semakin banyak berkat dan rezeki yang diperoleh serta yang terpenting Daerah Kotamobagu stabilitas keamanan akan selalu terjaga.   “Tentu harapannya tahun ini akan makin banyak rezeki dan berkat, tapi yang lebih terpenting adalah melalui ritual sembayang tadi, Kotamobagu didoakan agar senantiasa aman dan terkendali,”harapnya.

Terkait Cap Go Meh sendiri Ko Fa mengatakan, masih akan melalui sejumlah proses dan ritual apakah bisa dirayakan secara besar atau tidak. Tetapi yang lebih penting pemerintah berjanji akan memberikan suport.

“Kita masih akan melakukan rangkaian prosesi, apakah akan dirayakan secara besar-besaran atau sederhana saja, namun yang terpenting Pemerintah sangat mendukung  dan memberi izin,  karena nantinya perayaan ini akan digabungkan dengan budaya lokal, sehingga nantinya perayaan imlek ini bukan hanya untuk etnis tertentu, tetapi seluruh suku yang ada  bisa menampilkan budayanya, dan yang paling penting hal ini akan menjadikan kotamobagu sebagai salah satu daerah tujuan objek wisata untuk para turis,” pungkasnya. (**)

Komentar Facebook

komentar

Baca Juga

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *