Sabtu, 19 April 2014  2:10:21 WITA

Site Search

Sejarah Origami Seni Melipat Kertas Dari Jepang

    Sejarah Origami/ist

Tanggal publikasi: Jumat, 24 Mei 2014  Jam : 13:42:46       Dibaca: 484 kali

PilarSulut.com-Periode Heian (794-1183). Jepang menutup pintu bagi orang asing dan sangat dikhususkan untuk bekerja dengan semua pengetahuan, ketika itu istirahat hubungannya dengan Cina. Pada saat ini peristiwa budaya bertanggung jawab untuk pengiring pengantin, sangat halus, dan tokoh-tokoh pertama kertas dilipat kembali ke waktu itu, tidak ada bukti untuk menetapkan bahwa inspirasi tersebut berasal dari Cina.

Sekitar tahun 1000, Murasahi Shikibu, menulis "Kisah Pangeran Genji," menyebutkan dia dalam jenis megah kertas yang ditulis surat cinta, puisi, menggambarkan bentuk yang luar biasa, signifikan dan halus bahwa mereka dilipat. Mungkin ini adalah tes pertama origami, seperti dalam surat itu penting tidak hanya isinya, menulis, pilihan kertas, tetapi juga bentuk lipat, karena dipilih oleh kebetulan atau sesuai dengan konten. Sementara itu adalah deskripsi biasa, yang kasih surat dan kartu, kita bisa mengatakan bahwa mungkin memiliki asal-usul agama. Contoh adalah Orikata, ditransmisikan dari generasi ke generasi dalam kelas pendeta Shinto.

Alasan dan cara untuk menempatkan kaset, menurut teknik ini memiliki makna simbolis upacara keagamaan dan ibadah, contoh dari "kupu-kupu" (mungkin flip tertua), yang masih banyak cara lipatan, ini digunakan dalam pernikahan Shinto, ada laki-laki dan perempuan dan kupu-kupu tertutup 2 botol sake, selama upacara pemersatu isi 2 botol dalam satu cangkir, menawarkan kepada pengantin sebagai simbol cinta abadi.

Periode Kamakura (1183-1333). Tokoh lain yang masih tetap dilipat artinya, adalah noshis, periode pemerintahan militer, agama, keberuntungan melambangkan prajurit, yang ditawarkan di kuil-kuil. Menurut Yoshizawa master, (artikel yang diterbitkan dalam The Origami ",, vol.3 1963), mengatakan bahwa sampai periode Muromachi (1333-1573)" Hanya kaum bangsawan atau sangat kaya bisa memiliki sarana untuk menghibur dengan origami ".

Pada abad keempat belas, ada orang lain yang disajikan horoskop dilipat, mengandung doa, wujudnya dalam zig-zag, "Go-Hei" dan lain-lain diikat, dalam hal ini "simpul pentagonal."

Pada akhir periode Muromachi, origami adalah populer, diajarkan dari generasi ke generasi, dari ibu ke anak.

Periode Edo (1614-1868). Pada abad kedelapan belas, di mana Zen Buddhisme, sebagai agama rakyat punya dampak pada kehidupan spiritual dan budaya, saat kerajinan berkembang. Sekolah muncul etiket sosial, mengajarkan upacara minum teh, ide Zen berdasarkan posisi pada bunga, Ikebana, puisi, surat membawa, kartu, dll, dan mengajar seni melipat skrip ini, melakukan noshis.

Pada 1639, Jepang menutup pintu kembali ke Barat sampai 1854, mencapai keindahan artistik. Dia menulis drama untuk teater Kabuki, bekerja kaya dan populer untuk teater boneka, karya populer yang disukai adalah "Chushingura", dan tampaknya para penggemar tokoh wayang lipat. Pada 1797, representasi origami terjadi dengan munculnya "Chushingura Orikata", diyakini bahwa pengarangnya adalah seorang imam, terlipat angka untuk pekerjaan, adalah bentuk pertama dengan instruksi tertulis, pada tahun yang sama dan sama imam, menulis "Sembarazu Orikata" pada crane dilipat di 1000 bentuk. Antara 1845 dan 1850, muncul koleksi paling penting dari dilipat "Kan tidak ada Mado", mungkin penulis adalah Katsuyuki Adachi.
Melompat ke depan dalam waktu, pendidik Jerman Froebel, menggabungkan teknik-teknik origami dalam mengajar di TK, ini dipengaruhi Barat, seorang guru yang tidak meninggalkan geometers, yang melihat kertas dilipat mereka dan mempertimbangkan menggabungkan dalam pengajaran geometri.

Kitab Hindu Row Sundara, "melakukan latihan Geometri dalam pelipatan kertas", 1893, menjadi perjanjian yang komprehensif dari geometri Euclidean, ini membuat matematikawan memberikan pentingnya mereka untuk pengajaran itu, dan tahu ini berbeda karya penulis yang berbeda: Steven Barr, Kodi Husimi, Jacques Justin ("Pliage et mathématiques"), Arthur Stone, antara lain. Sementara Rey Pendeta dan Unamuno, disebutkan teknik simpul pentagonal sebagai melamar segilima.

Selama bertahun-tahun 1950-1960, ada guru yang hebat, menciptakan bentuk-bentuk baru dari origami modern, Isao Honda, Akira Yoshizawa, dan banyak penggemar dengan kebutuhan untuk bersatu dan membuat origami. Yang pertama untuk melihat kebutuhan seperti itu Lillian Oppenheimer, Dr Vicente Solorzano Sagredo, (pendiri, pada tahun 1954, ditutup pada tahun 1961 Museum origami di Argentina), Ligia Montoya (Argentina), Adolfo Cerceda (Argentina), Vicente Palacios, Montroll, Nakano, N. Elias dan banyak lainnya, bahwa dengan memberikan lebih penting untuk melipat, angka-angka memberikan kemungkinan untuk dipelajari dan ditafsirkan, selalu tidak peduli ukuran, tapi dengan kesempurnaan yang sama.

Dr Starr, seorang profesor di Universitas Chicago, tinggal di Jepang selama Perang Dunia I, yang dikenal untuk origami dan publikasi yang sama, kata mereka, menemukan sebuah rumah di artikel lama dan naskah milik volume besar Ensiklopedi ditarik kembali, yang asli tidak ditemukan di Jepang, dan Starr ditemukan kembali pada tahun 1960, publikasi ini ditafsirkan dan dibahas oleh Julia dan Martin Brossman.

Para Kan ada model Mado benar-benar menarik, kupu-kupu pria dan wanita, berbagai noshis dilipat, capung, katak (kembalinya cinta dan sukses dalam profesi) dan monyet itu, tapi sebagian besar berisi sosok manusia, menari badut, tempur di pasir, indikasi lipat untuk dummies, Kaisar, Permaisuri, pengiring pengantin, dan lain-lain. Naskah ini telah membusuk untuk liburan membuat gadis boneka festival (yang diadakan pada tanggal 3 Maret), upacara penyucian, dimana semua kotoran yang ditransmisikan ke boneka kertas dan kemudian dilemparkan ke sungai. Juga untuk festival pemuda (5 Mei), dimana layang-layang dilepaskan ke dalam, tenda kertas udara (melambangkan keuletan, ketekunan, martabat, umur panjang), Pesta cherry blossom (cinta dan prajurit) dari Plum (untuk keadilan, harapan), yang magang, bunga teratai (kemurnian), Crane (burung kekaisaran simbol kehidupan 1000 tahun), kura-kura (alegori, panjang umur, 10000 tahun), antara lain.

Kemanusiaan selalu diberikan banyak materi mereka melipat dalam bentuk estetika, contoh ini: alang-alang memutar, pakaian Yunani kuno, dan serbet lipat di Eropa termasuk bentuk yang nantinya akan ditunjuk sebagai "basis" dan masih kertas tidak dikenal. Contoh klasik adalah zig-zag, lipatan datar, blintz dan pompa air. Referensi tersebut dibuat dalam kitab Giegher Mattia, "delle Pliegatture Tratatto", Padua 1639, di mana mereka basis ditampilkan untuk awal bagaimana cara melipat serbet.

Menurut Robert Harbin di "Sihir Kertas, seni melipat kertas" bukunya (Kertas Magic, Seni Kertas-lipat), London 1965 (7TA Edition), antara 1704 dan 1739, muncul buku instruksi, tapi tentu dokumen yang lebih besar adalah munculnya buku instruksi 1797, yang umumnya disebut basis dilipat.

Pada tahun 1853, mereka dikenal di Eropa sebagai burung dasar dan basis katak. Publikasi pertama yang menyadari hal ini, adalah majalah Inggris "Kertas Anak Sendiri", Vol VIII, 1886, di mana mereka menerbitkan instruksi awal. Namun, seperti pada tahun 1952, mulai muncul grafik, membedakan lipatan di lembah gunung dan menemukan Yoshizawa, pada saat yang sama, Randlett dan Harbin, menganalisis lipat dan mulai menunjuk dan membedakan. Hanya kemudian, mulai gagasan "dasar" sebagai suatu prinsip untuk pelaksanaan lipatan dan awal dari kebutuhan untuk menyatukan ide-ide dalam nama yang berbeda dari lipatan: lembah, gunung, langkah, telinga kelinci, kelopak hancur dan tenggelam , layang-layang, pompa air, burung awal dan katak.


Editor: Indri

Sumber

Berita Terkait

Dalam Waktu 5 Bulan, Playstation 4 Terjual 7 Juta Unit
Adik Mendiang Paul Walker Ikut Syuting Film "Fast & Furious 7"
Jelajahi Eksotisme Air Terjun Suhom
17 April 1960 : Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia Didirikan
Candi Abang, Piramida Pelindung Warga


Nama : FB/Twitter :